Notification

×

Iklan

Iklan

BAGAIMANA POLA PIKIR MEMICU GAYA KEPEMIMPINAN

Wednesday, July 06, 2022 | Wednesday, July 06, 2022 WIB | 0 Views Last Updated 2022-07-06T14:07:33Z



Bagaimana pola pikir memicu gaya kepemimpinan

Memilih baris transkrip di bagian ini akan menavigasi ke stempel waktu di video

Apakah Anda ingat penarikan VW pada tahun 2011? Apakah itu hanya kesalahan ingatan atau ketidakmampuan? Itu adalah pola pikir. Pola pikir adalah seperangkat asumsi, metode, atau gagasan yang dipegang oleh satu orang atau lebih. Dalam psikologi, pola pikir dianggap sebagai keyakinan yang dalam dan berakar. 

 

Kenyataannya, sebuah pola pikir mungkin begitu kokoh sehingga dapat menciptakan insentif yang kuat untuk terus menerima atau mengadaptasi suatu perilaku. Itulah yang terjadi di dalam organisasi VW. Pola pikir muncul dalam berbagai cara. Coba saya jelaskan caranya. 

 

Jadi kami menyebutnya hidup dengan susunan genetik yang unik. Kami memiliki bakat yang berbeda, kemampuan, kapasitas, itulah keanekaragaman hayati, itu diberikan. Dari sana, kita memiliki paparan pengalaman awal yang berbeda yang membentuk cara kita melihat dunia di depan kita. 

 

Oleh karena itu, ada alam, pengasuhan, gen dan lingkungan yang masuk ke dalam pembentukan pola pikir kita. Sekarang inilah masalahnya, tergantung pada jenis pola pikir kita, kita dapat menunjukkan serangkaian gaya kepemimpinan yang berbeda yang dapat memengaruhi jenis iklim yang kita hadirkan untuk orang lain. Jadi misalnya, ketika kita membawa pola pikir tindakan, kita mengidentifikasi diri dengan hasil dari tindakan itu, dengan fokus untuk mendapatkan hasil langsung. 

 

Jadi menghadapi tantangan potensial dalam perjalanan ke hasil yang diproyeksikan, dapat mengurangi harga diri. Kita mungkin melihat hal-hal sebagai ancaman atau mencari seseorang untuk disalahkan. Hal ini dapat menciptakan iklim ketakutan bagi orang lain. 

 

Dimana jika kita membawa pola pikir dampak jangka panjang, kita menjadi mampu melihat kesempatan terpisah dari diri sendiri, mengakui kekurangan di lingkungan dan menciptakan ruang untuk percakapan. Hal ini sebaliknya, dapat menciptakan suasana yang mendukung bagi orang lain. 

 

Jadi, pola pikir benar-benar bertindak seperti pemicu bagaimana kita merasakan, berpikir, dan berperilaku yang benar-benar memengaruhi cara kita memproyeksikan kepemimpinan kita ke dunia. Penelitian kami menunjukkan berada dalam pola pikir positif dapat meningkatkan pengalaman kepemimpinan dan mengumpulkan produktivitas di tingkat organisasi. Ini adalah cara sederhana namun sangat ampuh untuk melihat potensi di dalam organisasi masa depan kita.

 


No comments:

×
Berita Terbaru Update